Puisi Hati


Kupikir duniaku akan runtuh tanpamu
Senyap seluruh tawa dan bising ceriaku
Tak terpikir ku goreskan pena, bercerita bahwa kau telah berlalu
Dan penuh terisi hariku oleh sujud syukur karena DIA telah menjagaku

***

Kalau saja cermin dapat berkata-kata, kurasa dia akan bilang, “Hey jelek bosan aku melihatmu meratap”. Dan kalau boleh jujur, aku setuju dengannya. Lihatlah mata cekung, merah membengkak di depan sana dengan rambut kusut masay. Mengerikan!

Hampir saja, ya, hampir saja telephone genggam itu kuraih. Bermaksud untuk menarik kata-kata itu, “Mulai saat ini, kita putus aja”. Tapi entah mengapa jemariku membeku dan hanya terkulai layu menopang dagu.

“Aku nggak ngerti Ai… Kita baik-baik aja kan?”. Kalimat Afra beberapa jam lalu berdengung, menggangguku bak ratusan lebah merobek gendang telinga. Dan kalimat selanjutnya tidak menyisakan secuil ruang untuk kudengar. Yang kutahu saat sepeda motormu melaju, meninggalkan kepulan asap didepan rumah, aku berkata yang tidak mungkin dapat kau dengar, “I love you so much”

***

“Gue bingung sama Lo Ry… Kenapa coba Lo putusin si Afra? Gue nggak pernah lihat lo berdua berantem”. Saat itu Carissa, teman dekat yang menjadi teman curhat paling aman menggelengkan kepala. ‘Memang tidak! Kan kamu tahu sendiri Sa aku tidak suka keributan’. Sungutku dalam hati. “Gue nggak suka dengan ini semua Sa… Membebani bathin dan merusak akal sehat”, “Sok suci…”. Itulah, kalimat terakhir yang kudengar dari seorang teman dekat.

Selanjutnya hari-hari berlalu dengan datar. Kadang keputusan itu menyesakkan nafas meninggalkan jejak yang akan terus membekas. Bersama deru waktu yang tidak pernah berhenti berderap. Terkadang goyah, melesak keluar bersama sejuta tanya, kenapa?

Tanya ku pada jiwa yang mengisi raga ini terjawab. Sampul buku berwarna merah muda dengan judul “Wanita & Harga Diri” tergenggam erat. Buku ini hanyalah buku ‘murahan’, murah karena diperoleh hanya dengan lima ribu rupiah. Tapi tahukah kawan apa yang terukir didalamnya? Pisau tajam yang mengiris-iris kesadaranku.

“ Kesan baik tak mungkin diperoleh wanita-wanita yang tidak menjaga dirinya dari arus pergaulan. Harga diri seorang wanita memang terletak pada sejauh mana ia bisa menjaga muru’ah dalam hidupnya. Namun sayang, masih sedikit sekali wanita yang teguh berpegang pada ajaran Islam. Padahal dengan memegang teguh prinsip ketaatan pada ajaran Allah dan Rasul-Nya, seorang wanita tidak akan direndahkan, bahkan cenderung dihormati dan dihargai dengan utuh sebagai wanita yang terhormat. “

Beberapa baris kalimat yang mungkin tidak dipahami oleh Carissa atau temanku lainnya. Aku tidak tahu ada apa denganku waktu dulu, yang aku tahu aku merasa tidak nyaman dengan keadaan itu. Terpasung oleh sebuah hubungan tanpa kejelasan akan ikatan yang kokoh. Fitrahku sebagai wanita timbul ke permukaan, menginginkan penghargaan akan sebuah perjanjian yang disaksikan.

.....................................................................................

(Kelanjutannya tunggu saya menang sayembara dulu) ., (^_^)/


Mengikuti :
'Sayembara Menantang Cerita #NikahAtauPutusinDia'
FB : http://www.facebook.com/LukyBRouf , twitter : http://twitter.com/LukyRouf 


48 komentar:

  1. kal puisi nyimak aja deh, semoga sukses lombanya yah

    BalasHapus
  2. waaah... ukhti... suka banget tulisannya. begitu kental sastranya. ^_^
    dan yang lebih berharga dari sekedar sastra adalah makna yang dituangkan didalamnya. seorang wanita yang menjaga kehormatan dirinya sungguh lebih berharga daripada segunung emas dan permata.

    ditunggu lanjutannya, kudoakan semoga sayembaranya sukses yah! :D
    keep semangat. ^^

    BalasHapus
  3. deadline sayembaranya bentar lg... pdhl mau ikut..
    semoga menang ya sob..
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hey sobat, ada kabar baik loh... Deadline diperpanjang sampai tanggal 31 Maret! Hayuuu ikutan (^_^)/

      Hapus
  4. semoga menang sayembaranya, biar ada kelanjutannya.
    DIA tetep lebih menyejukkan daripada sekedar dia atau dia Mbak.

    BalasHapus
  5. ciaaaaaaaaaaaaa... ikutan sayembara......... ^_^
    yang penting sbg wanita harus bisa menjaga, berdoa kpd keyakinan masing-masing supaya mendapat perlindungan dariNYA.. toh kelak juga jadi seorang ibu :) ..pray ^_^

    goodluck ye .. semoga menang, kalo menang jangan lupa bw bwnya :D .

    BalasHapus
  6. puisi nya bikin bergetar hati..
    _________________
    Blog dengan segala isi yang akan membuat hari-hari mu tidak bosan, stay enjoy, keep smile. Go to http://sdftyujklvbn.blogspot.com

    BalasHapus
  7. apa yang menurut kata hati ajja dee.. katanya kan.. istafti qolbaka :)

    BalasHapus
  8. Wih, subhanallah, kereeeenn.... OK Deh. sukses buat sayembaranya ya ukhti.... Barakallah

    BalasHapus
  9. sebagai wanita harus menjaga kehormatan:)

    sukses sayembaranya, saya minta oleh-olehnya hheheh

    BalasHapus
  10. sukak! kesan baik didapat, ketika kita telah maksimal mengikhtiarkan segala lini kehidupan kita sebagai muslimah utk benar2 menjadi baik :)

    semoga menang sayembaranya ukh..

    BalasHapus
  11. subhanallah puisanya indah sekali..
    I like it..
    ada bakat juga yah buat puisi.. ^_^...
    semangat :D

    BalasHapus
  12. hmm memang pelik kalo ada di posisi seperti itu, berharap bisa segera halal aja biar ga ragu, hehe :)

    semoga menang yah sayembaranya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju han, tapi dicerita ini dia ngga dilamar lamar, kesian banget kan?

      Hapus
  13. katipu teu eleum eleum
    hanas udah serius banget baca sampe tuntas, ujungnya tunggu lanjutannya kalau menang...huh

    teteepp...didoain biar jadi juaranya, kalau juara kan jadi bingung lanjutin ceritanya, da sebenernya cerita diatas udah tamat kan?...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atuh belum mamang....... Ini udah selesainya di file tapi gak di posting semua, hanya cuplikan doank sauprit (pesen yang punya sayembara kayak gitu soalnya), ntar kalau menang baru bacanya di lanjut di buku yang bakal di terbitkan Bang Luky.. gitu mang., eleuh,, eleuh si mamang tega pisan. Balas dendam teu di polbek ku abdi jigana :D

      Hapus
    2. dibaca lagi dari awal, ke'nya bakal masuk tiga besar nih soalnya ceritanya mengalir banget siga curhat dan tampak sangat nyata, kalau dibawanya ngga ada keterangan kalau lagi ikut sayembara, pasti nyangkanya ini adalah kisah nyata admin..
      #nuhun colokkanna..;o)

      Hapus
    3. Kumaha nya' si mamang, ini teh kisah nyata... Atuh dilihat potona geura (hanya tulisan kisah nyata), maksudnya teh buat jadi inspirasi agar jangan pacaran gitu, banyak mudharatnya ketimbang manfaatnya. Sipp atuh, nuhun :)

      Hapus
  14. :-) kata-kata dan susunan ayat-ayat yang indah sekali. Teruskan menulis..

    BalasHapus
  15. wah wah jaqo merangkai kata nih moga menang deh

    BalasHapus
  16. point penting nya dapat mbak....
    dan mbak'e....udah jelas tau yg hrs di pilih...hehe :)
    #moga aja posting ini bisa berlanjut...ya...
    turut mendoakan :)

    BalasHapus
  17. keren nih mbak ^^
    terhanyut aku dalam pusaran aksaramu... :)

    BalasHapus
  18. memang...
    utk melakukan sebuah perubahan, akan ada sesuatu tantanga yg sulit...
    tetapi dalam Islam tidak ada pacaran bukan?
    jadi itu sudah merupakan keputusan tepat... ^_^

    wuah.... lombanya menarik nih...
    apalagi di tema pertama 'belum pernah dan tidak akan berpikir utk pacaran'
    cocok utk saya.. tapi di info lomba tuh tulisannya cuplikannya di tulis di note fb bukan? (eh, tapi nih koq nongol di sini?)
    yah... saya jadi malu kalo harus menuangkannya ke bentuk cerita di note fb, terlebih harus tag 25 teman...
    wuah....

    mana juga setahu teman saya, saya nih orang paling cuek kalo masalah begituan, jadi kalo tiba-tiba menuliskan kisah semacam itu.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sobat di tulis di note atau foto (gambar di bawah di upload). Saya juga.... bisa jatuh imagenya., hoho. Untuk posting disini saya sudah izin sama Bang Lukynya dan boleh katanya, tapi tetap hanya post cuplikan aja, sekalian bantu sebarkan iklan sayembaranya mereun :)

      Mensing kayak saya aja sob, saya tagin 25 teman yang nggak saya kenal (di permintaan teman saya pada ngantri belum saya confirm, jadi kebetulan ini). Terusnya itu foto saya hidden, jadi diterbitkannya khusus (terlarang dari orang2 tertentu buat lihat).

      Hayu sob ikutan, ini kan bantu teman2 buat spread da'wah juga :)

      Hapus
    2. owh... gitu....
      ehm...
      tapi pikir2 dulu aja deh...

      Hapus
  19. Puisinya buat terharu dan menyentuh ..

    Jagalah dirimu sebaik mungkin :)

    BalasHapus
  20. Menjaga diri menjadi lebih baik, tetap menjadi ukhti yang istiqomah :)

    BalasHapus
  21. mampir lagi nii menjelang tengah malam sambil membawa teh hangat :)

    BalasHapus
  22. berdoa aja sob semoga di beri yang terbaik oleh yang maha baik....heeee

    BalasHapus
  23. Suka banget dengan kutipan diatas. Nancep banget.

    BalasHapus
  24. suer ini keren banget, saya harap menang deh , dan ditunggu kelanjutannya.

    memang benar, sedikit sekali zaman sekarng wanita yang berpegang teguh dlm ajaan islam. semua udh pada terpengaruh sama budaya2 luar yang tanpa mereka sadari telah merusak .

    BalasHapus
  25. Mampir lagi sobat, menyambung tali silahturahim

    BalasHapus
  26. puisinya keren , dan makananya dalam

    BalasHapus
  27. cinta sejati akan ditemuai seandainya hati sabar menanti

    BalasHapus
  28. selamat mlm sobat wah puisinya menyentuh banget sobat

    BalasHapus
  29. Ngena ke aku banget ini mbak :')

    Saya doakan menang, aamiin :)
    Lanjutkan !

    BalasHapus
  30. wah saya kurang paham sobat cerota apaan nih, panjang banget hehehe. namun saya sangat setuju dg kata kata yang sobat bikin tebal itu.

    wanita memang harus menjaga mura'ahnya dan selalu berpegang teguh dengan ajaran islam.

    tapi sekarang sedikit sekali wanita yang berpegang teguh dengan ajaran islam. semoga sobat selalu berada di jalannya dan selalu bisa menjaga diri agar tidak terlepas dari ajaran islam..amin

    BalasHapus
  31. Puisi Hati ini tidak begitu panjang, tapi mantap isinya. Sungguh sangat inspiratif, Mbak. Sungguh. Semoga berjaya ya... :) Aamiin....

    BalasHapus
  32. Pasti nulisnya dari hati ya, Ukh? baguss :3
    pengalaman bgt ini kisahnya dengan saya.

    smg sukses yaa sayembaranya..

    BalasHapus
  33. jd keinget pas masa2 SMA,

    "Dia atau dia"
    "Kepada-Nya atau kepadanya"

    xD

    BalasHapus
  34. Alhamdulillah, semoga Allah selalu membubuhi rahmat, iman dan ketaqwaan dalam hatimu ukhty, Insyaallah. jazakillahu khoir. :)

    salam ceria menuju keindahanNya. :)

    BalasHapus

 

Instagram

Get My G+